Arema FC Sampaikan Duka Cita atas Wafatnya Dua Suporter Persib

  • Share
Nyawa Terlalu Mahal untuk Sepak Bola

Ht-mobile.co.id – Manajemen tim Arema FC menyampaikan rasa duka cita mendalam atas wafatnya bobotoh akibat berdesakan pada saat akan menonton laga antara Persib Bandung melawan Persebaya Surabaya.

Media Ofiser Arema FC Sudarmaji di Kota Malang, Jawa Timur, Sabtu mengatakan bahwa meninggalnya dua orang suporter Persib Bandung sebelum laga yang digelar di Stadion Gelora Bandung Lautan Api tersebut menjadi duka bersama dunia sepak bola Indonesia.

“Sebagai sesama insan sepak bola, tentu ini juga menjadi duka bagi Arema FC. Semoga amal ibadah korban yang meninggal diterima di sisi-Nya,” kata Sudarmaji seperti dimuat Antara.

Sudarmaji menambahkan, insiden yang terjadi pada Jumat (17/6) di Stadion Gelora Bandung Lautan Api tersebut diharapkan bisa menjadi yang terakhir kalinya dan tidak lagi terjadi di Indonesia.

Baca Juga:
Imbang Tanpa Gol, RD Puji Disiplin Pemain RANS Nusantara FC Redam Serangan Madura United

“Harapannya tentu saja ini menjadi yang terakhir. Ini menjadi cambuk bagi kita semua untuk instrospeksi agar kejadian serupa tidak terulang,” ujarnya.

Pada 17 Juni 2022, dua orang suporter Persib Bandung tewas diduga akibat berdesakan pada saat mengantre untuk memasuki Stadion Gelora Bandung Lautan Api. Para penonton itu disebutkan berdesakan untuk bisa segera masuk ke dalam stadion.

Dua orang pemuda yang menjadi korban meninggal dunia akibat membludaknya antrean penonton tersebut merupakan Bobotoh bernama Ahmad Solihin asal Cibaduyut dan Sopiana Yusup anggota Viking asal Bogor.

Peristiwa itu terjadi pada saat laga antara Persib Bandung melawan Persebaya Surabaya yang merupakan pertandingan dalam Grup C turnamen pramusim Piala Presiden 2022.

Baca Juga:
Link Live Streaming Persija Jakarta vs Barito Putera di Piala Presiden 2022



#Arema #Sampaikan #Duka #Cita #atas #Wafatnya #Dua #Suporter #Persib

Sumber : www.suara.com

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *